Jumaat, 11 Disember 2009

Hidup ini mencabar, Usahlah hanyut



Dengan nama ALlah, Maha Pemurah, Maha Penyayang

F-14: TomCat-Longhorn

Segala kesyukuran sentiasa dirafa'kan kepada yang Maha Pemberi Rahmat untuk diri terus hidup menjalani kehidupan yang sementara ini. Semoga setiap langkah-langkah yang disulam kepenatan berikutnya akan sentiasa berada di dalam panduan dan petunjuk yang Maha Menguasai Segala Sesuatu. Sejak kebelakangan ini, minda ini agak ketandusan ilham untuk dibawa dan berkongsi bersama dengan diri. (Gambar di atas tu sebagai petandanya) Mungkin kerana apabila saban waktu disibukkan dengan urusan pekerjaan sehari-hari yang dirasakan tidak perlu untuk dicoretkan di sini. Semoga coretan ringkas pada kali ini memberikan sedikit kebaikan kepada diri.

Perkongsian kali ini dicoretkan apabila minda ini melihat dan melalui detik-detik peristiwa yang berlaku di sekeliling saban hari. Apabila diri ditanya tentang matlamat hidup, diri pasti mempunyai matlamat hidup yang tersendiri. Namun, sebagai seorang muslim, matlamat hidup pasti dan pasti hanyalah SATU. Sekiranya diri masih lagi belum jelas tentang ini, maka menjadi suatu kemestian buat diri untuk mencari sumber yang sahih untuk dirujuk lantas memberikan suatu kepastian tentang matlamat hidup yang hakiki.

Wahai diri,
Walaupun ada di antara diri yang telah jelas dengan matlamat hidup hakiki, namun, dalam
kepelbagaian ragam arus hidup yang ditongkahi, diri pasti akan melalui detik demi detik dalam kehidupan yang pasti meruntun diri untuk merenung kembali tentang matlamat hidup. Minda ini bukanlah hendak mempersoalkan tentang kebenaran matlamat hidup yang telah diri difahami, namun minda ini ingin menyoroti suatu perkara yang dengannya diri akan lebih teguh dalam menyusun langkah menuju matlamat hidup hakiki.

Saban hari, tidak kira di universiti, sekolah, tempat kerja, mahupun di rumah, diri akan menghadapi dan melalui detik-detik kejadian yang menuntut diri untuk menumpukan kemampuan yang ada pada diri untuk menyelesaikannya. Kadang-kadang, kejadian yang berlaku berlalu tanpa diri menyedarinya. Namun, pada kejadian lain, diri menghadapi detik-detik tersebut dengan kerahan sepenuh sepenuh kekentalan dan kebolehan yang ada pada diri. Segala kekuatan yang ada pada diri digunakan termasuk fizikal, mental, emosi, dan juga kerohanian.

Di antara detik-detik yang mencemaskan namun dengan izinNya dapat diatasi tanpa disedari oleh diri ialah apabila tersesat di bumi yang asing. Secara tidak langsung, diri akan memberi tindakbalas untuk mencari jalan yang betul melalui pelbagai cara yang boleh difikirkan sendiri oleh diri. Atau, diri telah diberi tugasan oleh pihak atasan sama ada pensyarah atau penyelia untuk menyiapkan tugasan yang tidak pernah dilakukan dan banyak, maka diri akan mengambil tindakan yang sewajarnya untuk memastikan bahawa tugasan yang diberikan dapat disiapkan dalam batas-batas yang telah ditetapkan. Keadaan dan detik sebegini sentiasa berlaku dalam kehidupan diri, namun dalam usaha untuk menetapkan keselarian dengan matlamat asas kehidupan yang telah jelas digariskan, tidaklah menjadi masalah atau bebanan yang begitu besar.

Pendek kata, dalam urusan mencari jalan pulang setelah kesesatan atau idea untuk menyelesaikan tugasan yang diberikan, diri akan sentiasa mendapati ruang-ruang untuk menetapkan asas dan matlamat hidup yang hakiki. Pendek kata, tahap ini biasanya dihadapi oleh kebanyakan insan.

Sekadar Hiasan: Satu-satunya Starbucks yang tidak diboikot

Namun, bagaimanakah sekiranya diri menghadapi dugaan berat atau 'mehnah' yang tidak pernah diduga di dalam kehidupan? Seperti kisah ini. (KLIK DI SINI) Atau kisah ini. (KLIK DI SINI) Atau kisah ini (KLIK DI SINI) Takziah diucapkan kepada semua. Sesungguhnya setiap di antara diri pasti akan menghadapi detik atau kejadian yang merentap segala kekuatan fizikal, mental, emosi, dan kerohanian yang ada pada diri walaupun tidak serupa dengan contoh-contoh yang telah diutarakan. Tidak perlu dicoretkan dengan lebih panjang lebar kerana diri lebih memahami apa yang minda ini cuba sampaikan. Tidak ada orang lain yang lebih memahami pengalaman unik tersebut melainkan daripada pencipta diri dan juga diri sendiri.

Wahai diri,
Tidak kira setahap mana kekuatan sentapan yang diterima, sememangnya diri pasti berada di dalam satu situasi serba tidak kena. Dalam erti kata lain, setelah didedahkan dengan hakikat tujuan kehidupan, pahit getir detik-detik yang dihadapi pasti sedikit sebanyak menggentarkan kefahaman dan menguji keyakinan diri. Sekiranya sebelum ini, matlamat hidup hakiki adalah hanya basah di bibir, kini perkara ini hadir dalam realiti diri mendambakan hak seperti yang diakui diri.

Oleh itu, dalam resah gelisah menghadapi detik-detik getir ini, hasilnya secara teori hanya DUA, sama ada diri akan bangkit menjadi seorang yang lebih meyakini dan menyerap segala intisari matlamat hidup yang hakiki ATAU diri akan rebah tersungkur hanyut dalam arus detik-detik yang membelit kehidupan diri. Semoga diri dan minda ini dijauhkan daripada natijah yang kedua lantaran, hanyut diri adalah berlaku di luar pemikiran bawah sedar diri. Lebih jelas lagi, diri yang mendayung di tengah sungai atau laut tidak akan menyedari lokasi sebenar melainkan diri memberikan rujukan pada tanah daratan atau pada sesiapa yang di daratan. Wa na'uzubiLlahi min zalik...

Namun, dalam menghadapi jerih perih detik-detik yang mencemaskan ini, kepelbagaian tahap jelas tampak berbeza di antara diri dengan insan lain. Adakah ini menunjukkan bahawa pencipta diri tidak adil dan meletakkan diri dijui dengan detik-detik yang sebegitu sukar bagai tidak mampu dihadapi, sedangkan insan lain dilihat menghadapi keadaan yang tidak segetir diri? Usahlah bersalah sangka dengan pencipta diri yang Maha Mengetahui tentang diri lebih daripada segala yang diciptakan oleh yang Maha Mencipta. Moga diri bersangka baik dan berusaha untuk menghadapi detik-detik yang mencemaskan itu demi meneguhkan keyakinan diri tentang matlamat hidup yang hakiki. Bukankah setiap pensyarah, guru, pengurus, mahu pun presiden akan menguji anak-anak buah demi mendapatkan hanya individu yang layak untuk memperjuangkan pemikiran dan matlamat masing-masing?

"Dan sungguh akan Kami memberikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar."
(al Baqarah;2:155)

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat seksa (daripada kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir."
(al-Baqarah;2:286)

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran"
(al-Baqarah;2:186)

Oleh itu, dalam menghadapi detik-detik yang mendebarkan, kuatkanlah pergantungan diri kepada yang Maha Menguasai atas segala sesuatu, agar matlamat hidup yang hakiki dapat diperteguhkan demi masa depan yang lebih cemerlang, gemilang, dan terbilang. Hal ini akan lebih mudah dibentuk apabila diri bersungguh-sungguh dalam menggabungkan diri dengan program yang membina pembentukan peribadi muslim dan pemahaman tentang hakikat islam yang menyeluruh dan lengkap secara berterusan.

WALlahu'alam

Sekadar Hiasan: Senyum Sokmo

P.s. Takziah kepada saudari Teh Afifah dan keluarga. Perkenalan hanya melalui lokasi pengajian di institusi pengajian tinggi yang sama (Merujuk contoh keadaan ke-3 di atas)

SELAMAT MENYAMBUT TAHUN BARU, SEMOGA TAHUN YANG MENDATANG LEBIH BAIK DARIPADA YANG SEBELUMNYA!


Selasa, 24 November 2009

Idea dan Ilham



Dengan nama ALlah, Maha Pemurah, Maha Penyayang...

Segala pujian dirafa'kan kepadaNya kerana masih mengurniakan peluang untuk menghela nafas dalam nikmat islam dan iman di kala bumi yang didiami telah disirami air hujan hampir genap tujuh hari. Semoga nikmat yang dinikmati dapat disyukuri dan dihargai sentiasa.

Sekiranya diri menyedari, minda ini sentiasa cuba memastikan bahawa sekurang-kurangnya satu coretan dikongsikan pada setiap bulan. Pada setiap bulan itu, minda ini cuba memastikan bahawa setiap perkongsian adalah bersifat terbuka sehabis mungkin, cuba mengelakkan sebarang kisah peribadi yang terlalu khusus. Lantaran dirasakan setiap diri mempunyai kisah peribadi yang unik dan tersendiri di bawah perencanaan Yang Maha Menguasai. Suka dicoretkan bahawa setiap perkongsian di dalam ruangan ini adalah untuk menjelaskan satu kesimpulan yang serupa, kerap kali dicoretkan pada penghujung ruang.

Wahai diri,
Pada kali ini, minda ingin berkongsi tentang betapa setiap perkongsian di dalam ruang ini memerlukan suatu masa untuk memilih tajuk atau tema yang sesuai. Sebagai insan yang masih bertatih dalam dunia berkarier dan terikat dengan komitmen lain, meletakkan satu masa untuk menyumbangkan satu perkongsian yang berisi dan 'original' adalah merupakan suatu yang agak sulit. Namun, dengan kemurahan Yang Maha Pemurah, minda ini masih lagi diberi peluang untuk berkongsi, dan dido'akan amat sangat agar sentiasa diberikan peluang dan ruang untuk terus mencoretkan perkongsian minda ini di dalam ruang yang serba ringkas ini. Video berikut merupakan sebuah iklan korporat tentang bagaimana idea didapati. Terimalah...


video
CORPORATE VIDEO: Courtesy of SHELL plc.

Sungguh tidak disangka. Sesungguhnya ilmu yang ada padaNya adalah amat hebat. Dan tidak dapat diduga bilakah ilham akan dikurniakanNya kepada makhlukNya, walaupun seorang yang berbangsa Belanda.

"Dan pada sisi ALlahlah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir bijipun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"
(Al An'aam;6:59)

"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui." Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: "Sebutkanlah kepadaKu nama benda-benda itu jika kamu memang benar orang-orang yang benar!" Mereka menjawab: "Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain daripada apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana."
(Al Baqarah;2:30-32)

WALlahu'alam...

P.s. Selamat menyambut kehadiran 10 hari terawal Zulhijjah 1430H dan Eidul Adha 1430H. Semoga erti pengorbanan dapat dihayati dan diamalkan....

Jumaat, 13 November 2009

Rupa-rupanya masih lagi dikawal...


Dengan nama ALlah, Maha Pemurah, Maha Penyayang....

Segala pujian dan keagungan hanya dihadapkan kepada pencipta alam semesta ini. Dan juga kesempurnaan-Nya dalam mengekalkan kestabilan sistem alam ini sewajarnya dikagumi dan diterima dengan rasa rendah hati penuh kehambaan. Bagi minda ini yang baru sahaja melangkau ke alam pekerjaan menjaga kestabilan dan keutuhan loji, perasaan kehambaan begitu terasa apabila melihat alam begitu stabil sekali bergerak dan berputar pada kedudukannya tanpa malapetaka kehancuran alam raya. Rasa begitu kerdil sekali lantaran minda ini terlibat bertungkus-lumus menyusun rancangan seawal 16 bulan sehingga enam bulan untuk urusan pembaikan loji dengan harapan kesempurnaan semasa kerja-kerja pembaikan berlangsung. Namun, pasti ada cacat-celanya. Kekurangan ini secara tidak langsung menunjukkan kelemahan insan sebagai seorang hamba yang yang serba dhaif dan lemah. Semoga rasa insaf dapat dibentuk dengan penuh rasa kehambaan kepadaNya.

Sekadar Hiasan: Pemandangan loji-loji pemprosesan hidrokarbon
Sumber: Anynomous

Wahai diri,
Pada kali ini, minda ini ingin berkongsi tentang suatu kisah yang telah direka semata-mata untuk direnung dan dijadikan pengajaran dalam kehidupan beramal. Kisahnya seperti berikut:-

Pada zaman dahulu, ketika sistem feudal masih lagi diamalkan di kalangan masyarakat secara umumnya. Tinggal seorang pemerintah. Di bawah beliau bernaung beberapa orang pembesar yang menguasai wilayah masing-masing. Pendek kata, kesemua pembesar tersebut perlu melaporkan sebarang perkembangan wilayah masing-masing kepada pemerintah ini. Saban tahun, pembesar-pembesar tersebut bukan setakat perlu menyampaikan laporan tentang wilayah masing-masing, malah mereka perlu mempersembahkan ufti menurut kadar yang dikehendaki kepada pemerintah ini. Anehnya, pembesar-pembesar tersebut tidak pernah bersemuka dengan pemerintah ini. Segala urusan hanya diselesaikan menerusi wakil-wakil pemerintah ini.

Sebenarnya, sistem ini telah berkuatkuasa semenjak berabad-abad lamanya. Pada masa yang sama,
tidak pernah kedengaran lebih daripada setengah abad kebelakangan ini bahawa berlaku pertukaran takhta pemerintahan. Keadaan ini secara tidak langsung menggambarkan bahawa usia pemerintah ini sudah mencapai ke penghujungnya. Barangkali esok lusa pasti akan berlaku. Di kalangan pembesar-pembesar tersebut, ada seorang yang mula mengambil tindakan yang tidak terduga. Gelaran beliau, 'Gen-Y'.

Bagi Gen-Y, pemerintah ini tentu sudah tidak lama lagi akan hidup. Anggapan diperkuatkan lagi dengan tempoh pemerintahan yang lama dan juga majlis laporan tahunan yang diadakan tanpa pertembungan empat mata. Oleh itu, Gen-Y mula merancang komplot untuk menjatuhkan pemerintah ini dan merampas tampuk pemerintahan. Gen-Y secara senyap-senyap mula memperkuatkan ketumbukan tentera wilayah dengan pelbagai kelengkapan ketenteraan. Gerakan bawah tanah ini kelihatan begitu sempurna sekali lantaran Gen-Y memegang sendiri jawatan jeneral dan menyusun-atur segala perancangan dengan teliti. Perancangan ini telah memakan masa yang lama untuk memberikan latihan, motivasi, dan juga dalam proses menjaga kerahsiaan.

Keyakinan Gen-Y semakin terserlah apabila Gen-Y tidak pernah menyaksikan kepahlawanan tentera istana yang berjaga di kawasan pemerintah ini. Tambahan pula, Gen-Y secara senyap-senyap telah melakukan perjanjian sulit (laksana perjanjian Balfour 1917) dengan pembesar-pembesar yang lain sama ada memilih untuk berdiam diri atau bersama menyertai beliau melakukan penggulingan kuasa. Segalanya kelihatan sempurna sekali. Unit risikan wilayah Gen-Y melaporkan bahawa tiada sebarang tindak balas daripada pihak pemerintah ini terhadap rancangan tersebut.

Sekadar Hiasan: Sejarah Pemerintahan di China
Sumber: Wikipedia

Tarikh serangan telah disepakati. Lampu hijau daripada perisik yang meninjau di istana pemerintah ini telah diterima. "Inilah saat yang dinantikan", detik Gen-Y. Batalion tentera wilayahnya digerakkan secara tersusun dan sempurna. Dalam keadaan unit-unit yang terasing dan akan berkumpul dekat dengan istana pemerintah ini untuk memulakan serangan rampasan kuasa.

Saat yang ditunggu telah tiba. Batalion tentera telah berkumpul dan bersedia melakukan serangan. "Serangggggg, pogi soranggggggg", arah Gen-Y terhadap tenteranya dengan penuh bersemangat pada saat subuh yang hening itu. "Mulai subuh esok, kita akan menyaksikan seorang pemerintah yang baru!! Hahahah", impi Gen-Y yang dilaungkan kepada tenteranya.

Tiba-tiba, sebelum sempat tenteranya menyentuh gerbang istana, letupan berlaku menggegarkan bumi. Letupan-letupan tersebut dengan rakus menghancur dan melayangkan tentera-tentera Gen-Y. Walaupun agak terkejut, Gen-Y masih meletakkan harapan kepada barisan kedua tentera setia beliau. Tidak diduga, sebelum sempat barisan tentera tersebut mencapai singgahsana istana, mereka tumbang di bawah hujan anak panah yang memenuhi langit dinihari. "Lancarkan pelontar (catapult)!" perintah Gen-Y yang mula menampakkan tanda keresahan.

Kebabommm! Sebelum sempat pelontar dilancarkan, alat pelontar itu yang musnah terlebih dahulu. Lebih mengejutkan Gen-Y ialah serangan itu tidak datang dari arah istana, tetapi dari arah belakang dan tepi. Daripada tentera pembesar-pembesar yang telah melakukan perjanjian untuk bersama melakukan rampasan kuasa. "Apakah!!?", Gen-Y kaget.

Akhirnya tentera pengawal istana muncul daripada arah yang tidak disangka-sangka. Jumlah yang disangka sikit telah meningkat berkali ganda. Mulai saat itu, barisan tentera Gen-Y terus dimamah oleh barisan lawan yang muncul bukan sahaja daripada depan, tetapi dari segenap penjuru. Dipendekkan cerita, Gen-Y telah ditangkap dan telah dimasukkan ke dalam penjara istana untuk menantikan hukuman selanjutnya atas tindakan khianat tersebut.

Di dalam penjara, Gen-Y masih termenung atas kegagalan tersebut dan memikirkan balasan yang bakal diterima beliau. Tiba-tiba, Gen-Y terdengar derapan tapak kaki menuju ke arah kurungannya. Rupa-rupanya para pembesar yang telah menyatakan perjanjian untuk menyokong tindakannya atau berdiam diri. Kata wakil mereka kepada Gen-Y, "Sebenarnya, kami telah menerima kunjungan pihak pemerintah ini seawal sebelum tuan hamba meminta janji rahsia kami lagi. Janji rahsia kami kepada wakil pemerintah ini adalah untuk melakukan apa yang telah tuan hamba saksikan berlaku" Gen-Y terpaku tidak berkata apa-apa. Tidak lama kemudian, perisik-perisik Gen-Y pula datang berkunjung. Terang wakilnya, "Kami telah menjadi perisik pemerintah ini lama terlebih dahulu sebelum menyertai pasukan perisik tuan hamba". Sekali lagi Gen-Y kaku, tidak mampu berkata apa-apa. Akhir sekali, penjaga penjara memberitahu, "Untuk makluman tuan hamba, walaupun patik adalah orang dalam istana, patik hanya mengetahui bahawa pemerintah ini memiliki tentera simpanan pengawal istana yang begitu setia dengan pemerintah ini. Namun patik tidak mengetahui berapakah saiz sebenar ketumbukan tentera simpanan pengawal istana tersebut. Patik hanya tahu yang jumlahnya amat besar". Kali ini, baru Gen-Y sedar bahawa dengan siapa dia telah memilih untuk bersemuka.................

Sekadar Hiasan: ihsan ImageShack

Duhai diri,
Usah difikirkan rupa fizikal pemerintah ini. Namun, fikirkanlah tentang kehebatan pemerintah ini. Walaupun rupanya tidak diketahui, namun sepatutnya digeruni terhadap kekuatan yang ditunjukkan. Sudah pasti pemerintah ini teramat hebat kerana mampu memendam tindak balas sehingga ke saat terakhir. Sedangkan, pada peringkat awal, seolah-olah segala perancangan Gen-Y pasti akan dapat dilaksanakan dengan sempurna. Kehebatan pemerintah ini adalah lebih ketara lagi kerana gerakan balas pemerintah ini hanya dilaksanakan oleh wakil pemerintah ini sahaja. Seolah-olah Gen-Y bebas bertindak dan pemerintah ini tidak mampu bertindak walaupun yang sebenarnya adalah sebaliknya.

Sebenarnya, ada di antara insan yang menganggap dengan harta, kedudukan, mahupun pengetahuan telah membolehkan insan berkuasa di muka bumi ini dengan sewenang-wenangnya. Kedudukan untuk menindas insan lain secara halus atau tersembunyi dianggap sebagai suatu tindakan yang tidak akan dibongkar buat selama-lamanya. Ataupun, dengan kepandaian, penyelewengan ilmu pengetahuan untuk membentuk teori hidup tidak bertuhan pasti akan bebas bertapak selama-lamanya. Disangkakan, dengan kepandaian, insan lain akan dapat ditipu dan tidak akan dibalas buat selama-lamanya. Ada juga insan yang menganggap, dengan harta atau kelebihan, segalanya boleh disalahgunakan dan tidak akan dibongkar dan disoal buat selama-lamanya. Sesekali hal ini tidak akan berlaku. Ingatlah diri bahawa, segala nikmat yang diterima walaupun sekadar air kosong untuk menghilangkan dahaga, pasti tidak akan dilepaskan daripada pemerhatian untuk ditanya pada hari pembalasan kelak.

Daripada sudut pandangan lain, pasti ada di antara diri yang menganggap bahawa insan hari ini dapat berbuat zalim/maksiat berdasarkan
kedudukan, kuasa, harta dan lain-lain dengan sewenang-wenangnya di muka bumi ini, seolah-olah ALlah tidak mampu mengawal kezaliman tersebut. Maka, suka minda ini merujuk kembali kisah si Gen-Y yang telah digarapkan di atas. Biarlah insan tersebut memiliki kedudukan, kekuasaan dan kesihatan sehebat firaun la'natuLlah, kekayaan sehebat Qarun la'natuLlah, dan kemegahan sehebat kaum Tsamud la'natuLlah, yang membolehkan kezaliman bermaharajalela kerana yakinlah bahawa kesemuanya tidak akan bebas walaupun sedetik daripada pemerhatian ALlah s.w.t.

"Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya."
(Ali 'Imran;3:54)

"Sesungguhnya orang kafir itu merencanakan tipu daya yang jahat dengan sebenar-benarnya. Dan Akupun membuat rencana (pula) dengan sebenar-benarnya. Kerana itu beri tangguhlah orang-orang kafir itu iaitu beri tangguhlah mereka itu untuk sebentar."
(Ath Thaariq;86:15-17)

Akhirul kalam, walaupun semuanya masih berada dalam pemerhatian dan kekuasaan ALlah s.w.t., hal ini tidak bermakna bahawa diri hanya perlu menunggu, dan menanti sehingga turun ketentuan ALlah untuk menghapuskan kezaliman atau kemaksiatan yang berleluasa. Sudah menjadi hukum alam, jika diri hendak berharta, hendaklah diri berusaha mencari harta. Sesungguhnya analogi yang dicoretkan di atas adalah semata-mata untuk menambahkan keyakinan diri bahawa kebenaran pasti akan tegak pada suatu hari nanti. Oleh itu, minda ini menyeru kepada diri untuk sama-sama menyertai suatu program pembentukan diri menyeluruh yang disusun agar diri dapat menjalani proses pembentukan untuk menjadi seorang muslim yang sebenarnya, bagi membolehkan diri mengatasi kezaliman dan kemaksiatan yang berleluasa kini.

WAllahu'alam

Isnin, 12 Oktober 2009

Perkasa JatiDiri Kepemimpinan


Izzatul Islam - Kepada JunduLlah


Dengan nama ALlah, Maha Pemurah Maha Penyayang,

Beberapa jam yang lalu, keputusan pilihanraya kecil N31 DUN Bagan Pinang diumumkan secara rasmi. Pertemuan dua penjuru tersebut menyebelahi sebelah calon berpihak dengan majoriti 5,435 undi (48.71 %), iaitu dengan kemenangan jumlah pangkahan sebanyak 71.82 % daripada peratusan yang keluar mengundi sebanyak 81.65 % daripada jumlah pengundi berdaftar. Sebagai insan yang menjadi warga tanah air, minda ini hanya mampu berharap dan berdo'a semoga pemimpin yang dipilih dan dipercayai pengundi agar mendapat petunjuk hidayah daripada ALlah s.w.t. untuk memerintah dengan adil. Secara peribadi, minda ini masih lagi berasa gusar untuk mencoret tentang kebejatan sistem politik tanah air, lantaran kekalutan dan kekaburan yang berlaku. Oleh itu, minda ini lebih cenderung untuk berkongsi dengan diri tentang hakikat kuasa pemerintahan yang dipandang oleh minda ini.

Wahai diri,
Sebelum minda ini meneruskan perkongsian, pernahkah diri berfikir mengapa setiap kali coretan perkongsian di dalam ruang ini, penggunaan kata ganti nama 'diri' telah dan akan dipakai berbanding dengan kata ganti nama 'kamu', 'awak', mahupun 'pembaca'. Pelikkan? Sekiranya dirujuk kepada struktur tatabahasa, sudah pasti penilaian berada pada tahap yang amat rendah sekiranya tidak mendapat markah berupa sebiji telur. Maafkanlah minda ini sekiranya diri berasa kekok dengan gaya tatabahasa yang digunapakai. Sebenarnya, sejak dari mula ruang perkongsian ini dicoret, minda ini amat berharap agar segala perkongsian yang diberi, akan menjadi suatu intipati untuk renungan peribadi (self-reflection).

Secara realiti, minda ini kerapkali menyaksikan budaya insan yang menyalahkan entiti lain sehingga ada insan yang sanggup menyalahkan Pencipta Yang Maha Sempurna, waa na'uzubilLlahi min zaalik.... Di sini, bukanlah minda ini ingin menyatakan bahawa entiti lain adalah sempurna sehingga tiada kesalahan, namun apa yang cuba ingin minda ini sampaikan ialah perubahan sesuatu perkara adalah bermula daripada di dalam DIRI. Kekecewaan atau kemarahan terhadap entiti lain sahaja sama ada memaki hamun atau dengan memukul sekali pun tidak akan pasti menjamin perubahan, namun minda ini amat yakin bahawa perubahan yang berjaya dilakukan di dalam DIRI adalah merupakan suatu jaminan PERUBAHAN yang pasti berjaya. Pendek kata, kata ganti nama 'DIRI' hanyalah mengharapkan agar setiap kali perkongsian dicoretkan di sini, DIRI berhenti seketika daripada memandang salah dan silap entiti yang lain, lalu merenung keadaan DIRI sendiri dengan pandangan yang mendalam untuk merancang suatu agenda PERUBAHAN yang bukan sahaja keberhasilannya pasti berlaku kepada DIRI, namun memberikan suatu potensi untuk DIRI menjadi agen perubahan kepada entiti di sekitar tidak kira sama ada individu lain mahupun sistem organisasi persatuan (dll.) yang berkaitan dengan DIRI. Semoga penjelasan ini memberikan kemudahan kepada DIRI untuk menerima coretan-coretan yang bakal menyusul di dalam ruang ini.

Ihsan: cipanzzz.blogspot.com

Wahai diri yang mampu berfikir,
Ketika RasuluLlah s.a.w. dalam kesulitan menjalankan 'amal dakwah islam pada peringkat awal di Makkah, para pemimpin Qurasyh telah meminta kebenaran daripada bapa saudara baginda, Abu Talib untuk melakukan tawaran agar RasuluLlah s.a.w. menghentikan usaha menyebarkan pemahaman islam yang sebenar. Antara salah satu 'klaus' yang ditawarkan ialah para pemimpin Qurasyh sanggup meletakkan RasuluLlah s.a.w. sebagai ketua mereka dan memimpin Makkah. Tidakkah diri terfikir bahawa bukankah urusan RasuluLlah menjadi lebih mudah apabila RasuluLlah dilantik menjadi ketua penduduk Makkah? Amanlah semua penduduk muslim Makkah untuk mengamalkan dan menyampaikan gagasan islam kepada penduduk Makkah yang lain. Namun, pasti diri mengetahui bahawa tawaran tersebut telah ditolak oleh RasuluLlah s.a.w. dengan jawapan yang menggugah jiwa para pemimpin Qurasyh. Pernahkah diri berfikir mengapa tawaran-tawaran tersebut ditolak mentah-mentah?

Ketika Khalifah Bani Umaiyah, Umar bin Abdul Aziz memegang tampuk pemerintahan, beliau meluahkan rasa dukacitanya dengan berkata, "Sesungguhnya aku sedang merawat satu urusan yang tiada siapa dapat menolongnya kecuali Allah. Sesungguhnya di atasnya telah mati orang tua, orang yang kecil telah membesar, orang 'Ajam (bukan berbahasa ibundakan bahasa 'Arab) telah mahir berbahasa Arab, dan Arab Badwi telah berhijrah sehingga mereka memandang sesuatu yang bukan agama sebagai agama. Mereka tidak melihat kebenaran selain daripada itu.” Itulah kalimah yang telah diucapkan khalifah Umar Ibnu Aziz dengan rasa dukacita yang mendalam sedangkan beliau telah memegang tampuk pimpinan umat yang menguasai seluruh bangsa sekitar, tersebarnya kebaikan dan umat berhukum kepada syariat Allah secara umumnya.

Sebagai tambahan, ketika Khalifah Harun al-Rasyid menaiki Bukit Safa (di Masjidil Haram), seorang tokoh umat islam bernama ‘Abd ALlah bin ‘Abd al-Aziz al-‘Umari berkata kepadanya: "Lihatlah ke arah Ka'abah." Harun al-Rasyid menjawab: "Aku sedang lihat." Kata beliau lagi:: Berapa jumlah mereka yang kau lihat?" Jawab Harun: "Siapa yang mampu membilangnya?" Kata beliau pula: "Berapakah jumlah manusia yang seperti mereka?" Jawab Harun: "Hanya ALlah yang mampu menghitungnya." Kata al-‘Umari lagi: "Ketahuilah engkau bahawa setiap diri mereka sahaja itu hanya akan ditanya pada hari kiamat tentang diri mereka sahaja, hanya engkau yang akan ditanya tentang diri mereka semua, maka hati-hatilah engkau tentang nasib engkau nanti." Maka terduduk dan menangislah Harun al-Rasyid mengenangkan masa depannya di akhirat kelak.

Wahai diri,
Coretan di atas hanyalah secebis daripada kisah ketokohan pemerintah yang adil pada zaman keemasan empayar islam. Diri boleh mencari lagi contoh lain untuk menjadi inspirasi yang bukan sekadar untuk memimpin umat islam, bahkan untuk segenap lapisan alam raya ini. Itulah jiwa mukmin yang terlalu sensitif dan peka terhadap erti-erti keadilan dan kezaliman, ikutan sunnah dan bid’ah, dan berterusan menyumbang tenaga. Malah jauh sekali untuk mengutamakan soal kepentingan peribadi dan teman penyokong setia yang membuta-tuli demi merencanakan isu kebangkitan umat islam khususnya dan keadilan manusia umumnya.

Sekiranya diri begitu melaung-laungkan pemerintahan yang sedemikian, pernahkah diri berfikir atau terfikir tentang faktor-faktor yang menyumbang kepada keadaan yang sedemikian? Apakah sumber kekuatan yang sebenar? Sejarah telah membuktikan bahawa jatuh bangun umat islam tidak berlaku dalam tempoh masa yang sekejap. Sekejap itu bukan bererti beberapa saat atau jam, tetapi memakan masa berpuluh-puluh tahun, malah menjangkau ratusan tahun. Jalan itu adalah jalan yang panjang namun itu tidak bermaksud kesemua pendukung boleh berehat-rehat dan bersenang lenang. Malah agenda itu menuntut suatu tahap kesabaran yang hanya diri yang tulus ikhlas sahaja dapat mengecapinya.

"Berkata Yusuf: "Jadikanlah aku bendaharawan negara (Mesir); sesungguhnya aku adalah orang yang pandai menjaga, lagi berpengetahuan." Dan demikianlah Kami memberi kedudukan kepada Yusuf di negeri Mesir; (dia berkuasa penuh) pergi menuju kemana saja ia kehendaki di bumi Mesir itu. Kami melimpahkan rahmat Kami kepada siapa yang Kami kehendaki dan Kami tidak mensia-siakan pahala orang-orang yang berbuat baik. (Yusuf;12:55-56)

"Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat." (An-nisaa';4:58)

Akhirul kalam, diri mestilah sentiasa berusaha mencari kemuliaan yang lebih sempurna. Diri sepatutnya tidak akan memejamkan matanya dan tidak akan mengelukan lidahnya daripada sebarang penyelewengan yang berlaku. Dan diri-diri inilah jua yang akan bersatu dan mendukung agenda yang teramat besar dan tidak terbayang oleh mata kasar lantaran jalan yang dipilih adalah amat panjang dan mencabar. Oleh itu, sebagai suatu kaedah yang terbaik, diri hendaklah menyertai suatu program perencanaan yang bersepadu, tersusun, dan menyeluruh untuk suatu proses pembentukan diri sebagai seorang muslim yang sejati. Tegakkanlah sistem islam di dalam diri, pasti akan ditegakkan sistem tersebut di sekitar diri.

WALlahu'alam....

"Kamu semua begitu bercita-cita terhadap jawatan kepimpinan, ia akan menjadi penyesalan pada hari kiamat. Ia sesuatu yang nikmat pada permulaannya tapi keburukan pada akhirnya" (riwayat al-Bukhari).

Khamis, 24 September 2009

Mesra Desa


Dengan nama ALlah, Maha Pemurah, Maha Penyayang.

ALlah Maha Besar bergema empat kali,
Tiada Ilah selain ALlah, ALlah Maha Besar,
ALlah Maha Besar, Dan kepada ALlah sahajalah segala pujian....

Tempoh 24 jam 1 Syawal pasti dipenuhi dengan kalimah-kalimah di atas di segenap ruang masjid-masjid, surau-surau, rumah-rumah, radio, malahan juga di layar televisyen. Pada yang memahami kalimah tersebut yang bukan sekadar alunan sayu, dengan rasa rendah kehambaan pasti melafazkan takbir dengan penuh rasa kesyukuran kepada ALlah yang telah mengurniakan perayaan pada 1 Syawal ini. Indahnya islam, sehinggakan sambutan perayaan sedunia telah dikurniakan oleh Pemilik alam raya ini, mengatasi mana-mana perayaan yang sekadar ciptaan atau firasat manusia yang merupakan satu makhluk daripada banyak-banyak ciptaan-Nya. Sambutan ini pasti lebih bermakna sekiranya kehadiran Ramadhan pada kali ini digunakan sebaik semampu mungkin untuk menghadirkan ketaqwaan atau meningkatkan ketaqwaan sedia ada.

Bagi minda ini yang telah beberapa tahun menyambut AidilFitri sejauh 8500 km di perantauan, sambutan AidilFitri pada kali ini pasti memberikan suatu kelainan. Di tambah pula sambutan kali ini berlaku di kediaman baru di kampung halaman.

Beberapa tahun terdahulu, sambutan AidilFitri diraikan bersama sahabat-handai dan kenalan di perantauan bersama juadah dan kuih-muih kiriman, dan buatan sendiri. Ditunggu penuh debaran pada malam ke-29 Ramadhan di ruang solat universiti sama ada anak bulan telah menampakkan dirinya atau belum (Tiada pengumuman di media massa...). Disambut takbir bersama 'brothers and sisters' daripada merata tempat di seluruh dunia.
Ditunaikan solat sunat AidilFitri dalam meraikan kepelbagaian mazhab ahli Sunnah wal Jama'ah. Didengar khutbah AidilFitri yang cuba difahami lafaznya (Bahasa Arab laa, ya'ni kaza wakaza...). Diiringi dengan musim peperiksaaan (atau ujian), kuliah, atau kelas 'tutorial'. Segala yang dicoretkan kini sudah menjadi kenangan indah dalam menggarapkan islam sebagai suatu cara hidup yang menepati fitrah hidup manusia di seluruh dunia. Paling dikenang apabila ada tenaga pengajar atau teman sekuliah yang menegur minda ini lantaran melihat kelainan cara berpakaian pada hari tersebut. Moga menjadi satu cara mendekatkan insan kepada ALlah.

Kenangan tahun 2007

Wahai diri,
Tahun ini dirasakan begitu berbeza sekali. Saat-saatnya dirasakan seawal 2-3 hari sebelum 1 Syawal menjelma apabila anak perantau mula memenuhi jalan raya menuju ke kampung halaman. Walaupun tekanan bersesak begitu dirasakan di jalanan, hati minda ini berasa begitu unik sekali melihatkan sambutan di tanah air dengan budaya balik kampung bertemu ayahanda bonda, dan saudara-mara untuk sama-sama merayakan AidilFitri. Malah, urusan dan operasi loji di tempat bekerja minda ini berada pada tahap seminimum yang boleh, lantaran operasi loji bergerak 24/7 dan akan menanggung kos yang besar sekiranya diberhentikan walaupun seketika. Sunyi untuk tempoh seminggu........... Mujurlah ada segelintir kakitangan bukan muslim dan beberapa kakitangan yang berkorban (dikorbankan?? harapnya tidak...) untuk memerhatikan urusan dan operasi loji. Terima kasih diucapkan.

Melangkah ke 1 Syawal, dirasakan begitu unik. Solat sunat dan khutbah AidilFitri diadakan di surau berdekatan rumah keluarga dengan kehadiran ahli keluarga yang pulang beraya dan jiran tetangga.
Tautan kekeluargaan dan kejiranan begitu dirasakan. Seusai khutbah dan bersalaman, juadah dihidangkan. Juadahnya seakan sama semasa di perantauan, namun penjamahnya begitu berbeza sekali. Kemesraan dapat dijalinkan dengan jiran dan sanak-saudara yang jarang sekali bersua muka. Malah, kad raya dan panggilan telefon menjadi penghubung dengan adik beradik yang berada di perantauan dan tidak berkesempatan untuk merayakan bersama pada AidilFitri kali ini.

Kehidupan di perantauan selama beberapa tahun berturut-turut dan kesibukan urusan apabila pulang bercuti membuatkan minda ini kaku seketika, bila melihatkan gerombolan sanak-saudara yang entah ke berapa 'pupu' bertandang ke rumah...... Yang dikenali hanya nenek saudara dan sepupu bonda dan ayahanda, sedangkan dua pupu dengan tiga pupu susah dikenali, inikan pula ipar duai mereka. Malah, apabila turut serta berziarah sanak saudara, keadaan menjadi kaku seketika, mencari mana-mana buah bicara yang sesuai untuk memulakan perbualan. Sekiranya dahulu kecil, sekarang sudah besar panjang. Sekiranya dahulu tiada, sekarang ada. Memang macam 'Chipsmore' , cuma versi terbalik.

Peluang kali ini sahajalah yang ada untuk digunakan bagi memulakan dan mengeratkan ikatan persaudaraan kekeluargaan. Maklumlah, bilakah lagi masa sanak saudara pulang ke kampung serentak? Tidak dilupakan juga apabila ada saudara mara yang mengajak minda ini untuk menziarahi perkuburan ahli keluarga yang telah meninggal dunia (Isu ziarah ke kubur atau tidak diletakkan di sisi sebentar) Indah sungguh... Sekiranya dahulu sibuk dengan urusan mendapatkan duit raya, situasi kini berbeza apabila minda ini pula yang sibuk memilih si cilik untuk diberikan duit raya. Terkenang apabila ayahanda terseloroh mencadangkan untuk membuat perkumpulan keluarga besar di bawah payung moyang minda ini di suatu tempat yang dapat memuatkan kesemua sanak saudara.
Sesungguhnya, ketahuilah diri bahawa kesemua coretan ini tidak akan wujud sekiranya ikatan darah kekeluargaan tidak diutamakan di dalam kehidupan masyarakat tanah air diri.

Depan teratak ayahanda bonda pada tahun 2008

Wahai diri sekalian,
Musim-musim cuti sebegini juga cuba digunakan minda ini untuk cuba menghabiskan pembacaan yang dirancang tetapi tertunggak lantaran komitmen lain dan kelemahan minda ini. Subtopik yang dibaca bertajuk, "Rupabangsa Muslim dan 'Aqidahnya", hasil buah pemikiran Sayyid Qutb. Terjemahan sebanyak 25 muka surat ini telah memberikan suatu kesan yang membuatkan minda ini berfikir mengenangkan sambutan AidilFitri pada kali ini. Penulis mempersembahkan beberapa contoh seperti kisah sahabat nabi s.a.w., AbduLlah bin AbduLlah bin Ubai bin Salul dan bapa beliau, Nabi Nuh a.s. dan anak baginda, Nabi Ibrahim a.s. dan bapa beserta kaum keluarga baginda, Nabi Lut a.s dan Nabi Nuh a.s. dan isteri masing-masing, Firaun laknatuLlah dan isterinya, dan peristiwa semasa Guzwah Badr al-Kubro.

Sememangnya tidak dapat dinafikan bahawa kesemua pasangan khusus yang dicoretkan di atas mempunyai pertalian darah atau ikatan perkahwinan yang sah, namun setiap peristiwa yang berlaku di antara mereka semua telah menunjukkan ikatan manakah yang paling utama. Lumrah insan, tiada siapa di antara diri yang ingin berjauhan dengan sanak-saudara atau pasangan sah masing-masing tersayang, apatah lagi memerangi saudara-mara sendiri. Tanyakan diri, sanggupkah diri membunuh ayah diri? Atau menghukum pasangan yang telah diikatkan dengan diri berdasarkan ikatan cinta kasih sayang yang sah? Namun, bagi mereka yang terdahulu, apabila telah jelas tautan manakah yang utama, maka kedudukan mereka telah dipandang mulia oleh ALlah s.w.t. melalui kalamuLlah yang dibaca oleh diri saban masa, sama ada diri mentadabbur bacaan tersebut atau tidak.

Sebagai tambahan, apabila berlakunya Ghuzwah Badr al-Kubro, kumpulan Muhajirin (dari Mekah bersama kumpulan Ansor) telah bertempur dengan puak Quraisy (juga dari Mekah). Siapakah Muhajirin? Siapakah Quraisy? Mungkin diri sukar memahaminya. Bagaimana sekiranya hari ini diri menggambarkan keadaan dengan bangsa Melayu tinggal di perantauan, dan juga bangsa Melayu tinggal di Malaysia. Berbeza sangatkah dua golongan ini? Mungkin ada di antara kedua golongan ini mempunyai tali persaudaraan atau perkahwinan. Pendek kata, dapatkah diri bayangkan sekiranya kedua golongan ini saling bertempur cuba menamatkan riwayat hidup?
Setelah beberapa lama Ghuzwah Badar al-Kubro berlaku, Abu Bakar as-Siddiq r.a. telah menyatakan kepada anak kandungnya yang telah memeluk islam, "Sekiranya aku bertemu denganmu semasa di Badar, aku tidak akan berpaling daripada bersemuka denganmu, tidak sebagaimana apa yang telah engkau lakukan". Lagi, hayatilah kisah Mus'ab bin Umair apabila melihat saudara se'biological'nya yang menjadi tawanan pihak muslimin. Begitulah hakikat yang berlaku semasa Ghuzwah Badar al-Kubro.

Pendek kata, contoh yang pernah berlaku tersebut menampakkan suatu hakikat kefahaman islam yang sebenarnya. Semangat kebangsaan bangsa 'Arab adalah jauh lebih menebal daripada diri. Namun, kefahaman bahawa ikatan 'Aqidah adalah penghubung yang terbaik telah menyebabkan kesemua ikatan lain hanya bertindak sebagai pengokong atau sebaliknya. Inilah hakikat yang menyebabkan minda ini termenung seketika. Lumrah insan, pasti diri meminta agar dijauhkan keadaan sedemikian. Persoalannya kini, setahap manakah kedudukan pemahaman dan pengamalan diri terhadap 'Aqidah yang dipegang diri sejak sekian lama?

"Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan daripadanya ALlah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya ALlah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada ALlah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya ALlah selalu menjaga dan mengawasi kamu."
(An Nisaa';4:1)


"Kamu tidak akan mendapati kaum yang beriman pada ALlah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang ALlah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapa-bapa, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan yang datang daripada-Nya. Dan dimasukkan-Nya mereka ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. ALlah redha terhadap mereka, dan merekapun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. Mereka itulah golongan ALlah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan ALlah (hizbullah) itu adalah golongan yang beruntung.
(Al Mujaadilah;58:22)


Wahai diri,
Akhirul kalam, sesungguhnya golongan yang telah diceritakan di atas tidak akan memiliki keyakinan dan kesanggupan yang tidak terbayangkan melainkan mereka telah melalui suatu proses pembentukan diri yang sempurna. Program pembentukan diri tersebut bukan sahaja menyentuh soal kerohanian sahaja atau mengambil mana-mana bahagian yang dirasakan perlu, tetapi merangkumi seluruh aspek kehidupan. Oleh itu, minda ini menyeru diri untuk mula menyediakan diri dan menyertai suatu program pembentukan diri yang menyeluruh agar diri berjaya menjadi insan yang dipandang mulia di sisi ALlah s.w.t.

WALlahu'alam...

P.s Maaflah sekiranya dirasakan coretan pada kali agak panjang.

Rabu, 12 Ogos 2009

Semarakkan kemerdekaan itu!!!


Dengan nama ALlah, Maha Pemurah, Maha Penyayang...

Segala puji bagi ALlah yang tidak putus-putus memberikan nikmat kehidupan kepada diri setiap hari walaupun diri mungkin tidak menyedarinya. Setiap helaan nafas yang diri rasakan sama ada sedar atau tidak adalah merupakan suatu anugerah yang tidak ternilai. Bukankah diri mengetahui bahawa tanpa oksigen (lagikan udara), diri boleh 'expired' dalam tempoh kurang beberapa minit? Namun, Yang Maha Memberi tidak pernah menghantar kepada diri bil-bil atau invois menuntut bayaran tertunggak keperluan asas hidup tersebut. Itu tidak dikira nikmat-nikmat pancaindera yang lain lagi. Oleh itu, bersyukurlah wahai diri tanpa jemu... Bersyukurlah...

Pada kesempatan kali ini, minda ini ingin mengucapkan selamat menyambut ulangtahun kemerdekaan Tanah Melayu yang ke-52. Buat diri yang begitu mencintai tanah air kelahiran ini, nikmat kebebasan daripada penjajahan berbentuk fizikal di bawah penjajahan kuasa besar silih berganti selama
lebih 446 tahun merupakan suatu yang tidak dapat dikira dengan sebarang nilai fizikal. Walaupun sebilangan besar masyarakat tanah air kini tidak dapat merasakan suasana hidup di bawah penjajahan, namun diri yang cuba atau dapat menghayati nikmat kemerdekaan tanah air melalui sumber-sumber sejarah pasti dapat sedikit sebanyak mencernakan nilai sebuah kemerdekaan. Selamat menyambut ulangtahun 31 Ogos yang ke-52 dengan tampuk pemerintahan tanah air bebas daripada campur tangan terus pihak penjajah!

Kibarkan jalur Gemilang: Auckland, NZ (31 Ogos 2008)

Wahai diri,
Minda ini pada kali ini berasa sangat bersyukur kerana buat pertama kali dalam menghela nafas menghadapi kehidupan ini, minda ini berpeluang menyambut hari merdeka dalam erti kata yang lebih mendalam. Pada tahun lepas (2008), walaupun minda ini berada di perantauan, 1 Ramadhan 1429H disambut selepas tanggal 31 Ogos 2008. Namun, kesekian kalinya pada tahun ini, ulangtahun kemerdekaan tanah air disambut dengan penuh keindahan bulan Ramadhan. Bukankah detik kemerdekaan kali ini adalah suatu simbol yang lebih bermakna?

Seringkali diri ditanyakan tentang pengertian kemerdekaan yang sebenar. Merdekakah diri sebenarnya? Dan pelbagai lagi persoalan yang disertakan dengan nilai-nilai mulia. Nah, bagi minda ini, kehadiran Ramadhan kali ini pasti menjadikan nilai kemerdekaan itu lebih bererti dan realiti. Minda ini merasakan tidak perlu lagi untuk meleretkan betapa mengapa nilai kemerdekaan tanah air itu penting, tetapi pada kesempatan kali ini, minda ini lebih suka untuk berkongsi dengan diri tentang betapa bernilai kehadiran Ramadhan dalam menghuraikan erti kemerdekaan.

Sekadar hiasan: Kebebasan kemerdekaan

Apabila menyebut tentang nilai kemerdekaan, minda ini diilhamkan untuk mengimbau semula petikan karya Muhammad Ahmad ar-Rasyid di dalam bab ke-2 buku al-Muntholaq. Terjemahannya adalah lebih kurang seperti berikut:-

Sujud itu menundukkan dahi, tetapi
Memuliakan muslim yang bertakbir kepada Allah dan bertasbih padaNya

Si jahil menyangkanya belenggu ke atas hamba

tetapi sujudlah yang memusnahkan segala belenggu
Di dalam kemuliaan sujud, semua akan tunduk kepada muslim yang sujud

Seluruh alam takut kepada kata-kata dan perbuatannya

Wajah dan seluruh anggotanya diletakkan di bumi

Tetapi dia menggoncangkan gunung-ganang

Meruntuhkan syirik, was-was di dalam diri si jahil

tetapi membangunkan segala generasi dalam ketenangan

kerana hati ada perjalanan yang menundukkan bumi

lantaran kehebatan dan kebesaranNya

Sujud kepada Allah dan mengesakanNya, lalu mantap dan kuat

Terhapuslah setiap penzalim yang sombong

Barangsiapa menghayati sujud ini,

dia menikmati
kepimpinan dan ketuanan

di muka bumi, dengan keagungannya, rahmat dan keindahannya....


Dalam erti kata lain, ketundukan dan sujud kepada ALlah ini secara tidak langsung memberikan diri suatu nilai kebebasan yang terhebat. Diri akan bebas daripada belenggu nafsu yang meruntun jiwa, adat istiadat nenek moyang yang terpesong, dan perhambaan kepada sesama manusia. Inilah nilai 'sujud kemerdekaan'!

Oleh itu wahai diri,
Kehadiran Ramadhan yang ke-1429 ini merupakan suatu anugerah untuk merealisasikan nikmat dan nilai kemerdekaan yang sebenar. Bersamalah memanfaatkan kehadiran Ramadhan dengan kaedah dan cara yang telah ditunjukkan oleh RasuluLlah s.a.w., para sahabat r.anhum, dan sesiapa sahaja yang mencontohi mereka. Semoga Ulangtahun Ramadhan dan Ulangtahun Kemerdekaan serentak pada kali ini lebih bermakna buat diri.

"...(iaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah perbuatan yang mungkar; dan kepada Allahlah kembali segala urusan."
(Al-Hajj;22:41)


“Sesungguhnya Kami telah telah menurunkan al Quran itu pada malam yang berkat; (Kami berbuat demikian) kerana sesungguhnya Kami sentiasa memberi peringatan dan amaran (jangan hamba-hamba Kami ditimpa azab). (Kami menurunkan al Quran pada malam tersebut, kerana) pada malam yang berkat itu dijelaskan (kepada Malaikat) tiap-tiap perkara yang mengandungi hikmah serta tetap berlaku (tidak berubah atau bertukar).”
(Ad Dukhaan;44:3-4)

Akhirul kalam, bersama diri menyusun suatu perancangan untuk memastikan Ramadhan kali ini bukan sahaja pemangkin untuk menyelami erti kemerdekaan yang sebenar, malah menjadi suatu kekuatan untuk menegakkan realiti islam di dalam kehidupan.

Marhaban ya Romadhon Mubarok, semoga Romadhon kali ini adalah yang terbaik sehingga ke detik ini...

WALlahua'alam

p.s. Layari weBlog berikut untuk rakaman solat malam di Haramain:-
weBlog 1
weBlog 2

Sekadar hiasan

Rabu, 15 Julai 2009

Robot-robot sekalian, berubah!!!

Dengan nama ALlah, Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Segala pujian dirafa'kan tanpa jemu atas belas ar-Rahman kerana melapangkan masa untuk untuk coretan pada kali ini. Sesungguhnya kesibukan hidup yang semakin menambat atau mencengkam hidup akan menjadi bagai debu ditiup angin pada hari pembalasan kelak apabila tidak dapat dikaitkan atau dihubungkan dengan zat Yang Maha Besar mentadbir alam yang tersangat luas ini.

Sebelum perkongsian pada kali ini dicoretkan, minda ini dengan perasaan bercampur baur amat sekali ingin berkongsi dengan diri tentang kisah Marwa El-Sherbini, seorang muslimah di Jerman yang kisahnya tenggelam dalam lautan liputan media kes kematian Raja Pop dan pelbagai kisah lain. Memandangkan perkongsian dilakukan oleh
Ibrahim El-Houdaiby, sila klik gambar untuk liputan lanjut. Semoga perkongsian tersebut membuktikan bahawa diri masih sensitif dengan isu umat islam secara umumnya.


Wahai diri,
Baru-baru ini, dunia telah digegarkan dengan fenomena perubahan hasil wacana media Hollywood. Perubahan yang dimaksudkan adalah perubahan daripada jentera bermesin kepada sebuah robot yang lincah dan bijak. Diri mungkin telah menyaksikan (paling tidak tayangan 'trailer') bagaimana proses perubahan tersebut berlaku. Tampak begitu mudah sekali. Malah mungkin ada di antara diri yang berasa bahawa kejadian tersebut adalah begitu 'cool' sekali. Secara jujur, sehingga saat ini, minda ini masih belum berkesempatan menonton 'sequel' khayalan hasil teknologi Hollywood tersebut.


Namun begitu, realitinya, adakah proses perubahan diri boleh berlaku dengan begitu mudah? Semudah menyebut, "Autobots, berubahlah!!"? Semestinya tidak. Sesungguhnya diri hendaklah meyakini bahawa proses perubahan adalah suatu proses yang memerlukan kesungguhan, dan pelbagai ciri-ciri lain lagi. Malah perubahan tersebut hendaklah ke arah pembentukan tamadun kemanusiaan yang lebih mantap dan mulia. Bukannya perubahan seperti gerakan putaran roda di mana titik-titik pada roda akan kembali semula pada titik asal permulaan selepas mengalami perubahan (putaran).

Oleh itu, pada kesempatan kali ini, minda ini ingin berkongsi dengan diri sebuah analogi yang dipetik daripada sebuah karya Hollywood tentang nilai-nilai dan hasil usaha untuk mengubah keadaan. Walaupun watak yang dicipta hanyalah khayalan, namun nilai-nilai murni yang telah digarap (walaupun terselit nilai-nilai yang merosakkan) bolehlah dijadikan iktibar dan pengajaran. Semoga petikan ringkas yang dikongsikan ini menjadi bekalan untuk diri mendapat kekuatan untuk berubah demi pembentukan peribadi muslim diri yang mulia dan mantap. Terimalah:-

video

Berdasarkan petikan video tersebut, diri telah menyaksikan bahawa Si Alex Raja New York telah melakukan tindakan nekad demi memberikan perubahan kepada komunitinya. walaupun Si Alex dibayangi dengan kisau lampau ditangkap oleh Si Pemburu, tetap digagahinya dengan penuh nekad untuk keluar daripada zon selesa kehidupan. Malah pelbagai lagi pengajaran yang boleh digarap oleh diri hasil perkongsian singkat ini.

"Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia"
(Ar-Ra'd;13:11)

Akhirul kalam, semoga perkongsian ringkas pada kali ini dapat membuka ruang lingkup makna perubahan pada bukan sekadar perubahan fizikal seperti berubah daripada kereta kepada robot, malah perubahan yang menyeluruh meliputi segala aspek penting kehidupan. Sebagai tambahan, perubahan kepada yang lebih baik amat memerlukan segala aspek keperluan seperti ilmu, teman, suasana persekitaran, dan lain-lain lagi. Dan yang paling penting ialah kesungguhan nekad atau dalam erti kata lain 'istiqamah' dalam merencanakan agenda perubahan diri. Oleh itu, adalah menjadi satu keperluan kepada diri untuk mengikuti suatu perancangan atau program yang menyeluruh dan teratur bagi menjayakan agenda perubahan diri kepada yang lebih baik

WALlahu'alam

p.s. Bersama diri mendo'akan kesejahteraan saudara seakidah diri di Turkestan Timur (wilayah XinJiang, China Barat)

Ahad, 14 Jun 2009

Renungkan pandangan


Dengan nama ALlah, Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Segala pujian dirafa'kan kepada-Nya kerana dalam suasana yang mula menampakkan kecelaruan dalam kehidupan yang semakin menambat kini, minda ini masih dapat mencoretkan perkongsian yang singkat ini. Dalam kesempatan kali ini, minda ini ingin mengajak diri untuk sama-sama menonton petikan sebuah dokumentari yang diterbitkan oleh sebuah stesen televisyen ternama di dunia.

Daripada jumlah masa tontonan selama satu jam 30 minit, minda ini telah memetik sedikit masa selama lebih kurang lima minit untuk mengelakkan masa yang terlalu lama. Mungkin diri memerlukan masa tersebut untuk aktiviti-aktiviti lain yang lebih bermakna. Dalam sedutan dokumentari ini, minda ini ingin menyeru diri untuk menonton melalui mata hati melalui penghayatan iman yang didapati di dalam diri. Cuba letakkan di tepi segala pemikiran yang inginkan hiburan atau pengetahuan am semata.

Sukacita dipersembahkan...

video
Sumber: Earth 2007 BBC*
*Maaf atas resolusi video yang agak kabur. Versi HD boleh didapati daripada pusat komersial yang utama.

Wahai diri,
'Crane' yang berhijrah itu sejauh beribu-ribu batu itu telah melakukan suatu perkara yang dirasakan hampir mustahil. Malah, mungkin ada di antara kawanan itu yang buat kali pertama menghadapi halangan yang sedemikian rupa. Diri secara umum meyakini bahawa 'crane' tidak memiliki otak atau akal yang sebijak insan, namun 'crane' tersebut mampu untuk melakukannya. Kemampuan atau kebijaksanaan kawanan 'crane' ini wujud atau hadir adalah tidak lain dan tidak bukan merupakan kurniaan Yang Maha Mencipta 'crane' tersebut.

Sama ada sedar atau tidak, pencipta 'crane' Yang Maha Agung merupakan 'Deity' yang sama mencipta diri ini. Dalam konteks ini, pencipta diri menyeru diri agar memerhatikan dan memikirkan bahawa betapa hebatnya ciptaan yang wujud di muka bumi ini. Maka diri akan terpanggil secara tidak langsung untuk merenung betapa kerdil dan lemahnya diri ini.

"Dan apakah mereka tidak memerhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Maha Melihat segala sesuatu." (al-Mulk; 67: 19)*
*Juga boleh rujuk an-Nahl; 16: 79, dan juga an-Nuur; 24: 41.

Akhirul kalam, semoga coretan pendek yang disertakan dengan sedikit paparan grafik ini membangkitkan dan menyegarkan hati dan iman diri tentang betapa agungnya pencipta diri dan betapa kerdilnya diri. Maka adalah suatu yang mustahil dan tidak patut berlaku bagi seorang hamba yang kerdil untuk melakukan sesuatu yang menyanggahi sempadan larangan Tuan Pencipta. Bersama diri renungkan dan berusaha untuk menzahirkan dalam perlakuan seharian.

WALlahu'alam.

p.s. Minda ini baru sahaja mendapat tahu bahawa seorang mujahid islam yang dikenali, ustaz fathi yakan baru sahaja kembali ke rahmatuLlah. Sama-samalah diri mendo'akan keampunan dan kesejahteraan beliau lantaran terlalu banyak sumbangan yang diberikan oleh beliau dalam menyebarkan arus kebangkitan islam.


Ahad, 3 Mei 2009

Katakan Apa Yang Diimpikan

Dengan nama ALlah, Maha Pemurah, Maha Penyayang

"KERANA MU MALAYSIA MAJU", tema ini sememangnya berkait rapat dengan minda ini yang buat kali pertama dalam sejarah hidup di dunia ini menyambut Hari Pekerja sebagai seorang buruh. Terima kasih dipersembahkan kepada yang terlibat secara langsung. Sememangnya tidak dapat dinafikan bahawa jerih perih dan keringat para pekerja di tanah air termasuk para pekerja asing (termasuk 'expatriate') semestinya diberikan pengiktirafan kerana sumbangan yang diberikan dalam menjana pembangunan negara. Terima kasih tidak terhingga kepada 'subordinates', 'superiors', dan juga 'colleagues' kerana bersama-sama berusaha menyiapkan tugasan dan mencapai matlamat yang direncanakan.

Dalam coretan kali ini, minda ini ingin berkongsi tentang pemerhatian dan pemikiran yang dibuat berdasarkan kepada kehidupan sehari-hari berinteraksi dengan individu-individu di sekeliling yang sudah berkarier. Berlatarbelakangkan karier industri gas dan petroleum, minda ini berasa begitu tertambat dengan dunia materialistik semata-mata yang sentiasa menjadi butir bicara kebanyakan individu-individu yang gemar berkongsi.


Bagi yang sudah berada, bicaranya adalah tentang dilema ke manakah hendak dibelanjakan material yang diberi pinjam tersebut. Pendapatan sekitar lima angka sebulan menjadi tambatan kepada diri tentang ke manakah hendak dibelanjakan. Membeli kereta, atau rumah, atau tanah yang entah untuk koleksi yang keberapa... Atau tentang skim pelaburan manakah yang membawa pulangan keuntungan material yang paling banyak. Begitulah lagak diri yang sudah berada. Bagi yang kurang berada, lagaknya lebih kurang sama. Cuma perbelanjaannya tidaklah sebesar golongan yang disebutkan sebelumnya.

Realitinya kerana telah menjadi suatu penggarapan umum dalam kehidupan kini bahawa dengan kekayaan yang didapati dapat memuaskan keinginan yang didambakan. Jika tiada kereta, hendak kereta. Jika sudah berkereta, hendakkan yang lebih berkualiti, dan seterusnya sehingga tiada kesudahan. Teringat minda ini pada suatu masa apabila memiliki sebuah alat elektronik. Apabila sudah mahir dengan alat elektronik yang dimiliki, maka telah timbul rasa tidak puas hati dengan apa yang ada dan ingin memiliki alat elektronik yang lebih berkualiti dan canggih lantaran apa yang ada tidak dapat memuaskan kehendak yang diimpikan.

Duhai diri,
Ke manakah hendak dibawa segala kekayaan yang didambakan? Sejarah telah membuktikan tentang individu seperti Qarun, Fir'aun, Namrud, dan lain-lain lagi yang memiliki kekayaan yang jauh lebih hebat daripada billionwan mutakhir seperti Bill Gates, Ananda Krishnan, mahupun tauke gula tebu tanah air, Robert Kuok. Dan diri sudah tahu ke manakah kesudahan yang diterima oleh individu yang diceritakan dalam sejarah tersebut.

Namun begitu, sememangnya tidak dapat dinafikan bahawa kekayaan merupakan perkara yang penting lantaran RasuluLlah s.a.w. pernah berpesan tentang bahayanya berada di dalam kefakiran yang diletakkan dekat dengan pintu kekufuran. Oleh itu, adalah menjadi suatu keharusan kepada diri untuk memiliki kekuatan material dalam menghadapi kehidupan duniawi ini.

Wahai diri,
Suka minda ini memberikan analogi tentang keperluan kepada sesebuah kapal untuk bergerak dari titik A ke titik B dengan menggunakan air sebagai bahan perantara untuk terapung dan berlayar. Namun, sebuah kapal yang telah dipenuhi dengan air di dalam perutnya adalah mustahil untuk tiba ke destinasi yang dikehendaki (kapal selam tidak kira ok). Begitulah minda ini memandang kekayaan material di dunia ini. Sejarah juga telah membuktikan tentang individu-individu seperti Nabi Sulaiman a.s., Nabi Yusuf a.s., Saidina Abdul Rahman ibn Auf r.a., dan lain-lain lagi yang telah memanipulasikan kekayaan yang diberi pinjam pada jalan yang benar. Minda ini teringat tentang suatu pepatah yang berbunyi, "Sesungguhnya kehendak nafsu anak Adam tidak akan dapat dipenuhi sehinggalah perutnya dapat diisi dengan tanah".

"Barangsiapa menghendaki kehidupan sekarang (duniawi), maka Kami segerakan baginya di dunia itu apa yang Kami kehendaki bagi orang yang Kami kehendaki dan Kami tentukan baginya neraka jahannam; ia akan memasukinya dalam keadaan tercela dan terusir. Dan barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan sungguh-sungguh sedang ia adalah mukmin, maka mereka itu adalah orang-orang yang usahanya dibalasi dengan baik. Kepada masing-masing golongan baik golongan ini maupun golongan itu, Kami berikan bantuan dari kemurahan Tuhanmu. Dan kemurahan Tuhanmu tidak dapat dihalangi."
(Al-Israa';17:18-20)

Akhirul kalam, minda ini tidak menafikan adalah menjadi suatu keperluan buat diri untuk memiliki kekuatan material pada sekadar keperluan untuk menghadapi kehidupan duniawi yang ber'sunnatullah'kan material. Mungkin diri mengatakan bahawa minda ini bercoret kosong lantaran minda ini belum perna
h dihamburkan dengan material yang membatasi tahap rasional pemikiran insan, maka minda ini hanyalah menghadapkan permohonan do'a kepada Yang Maha Memiliki Segala Kekayaan untuk mendapat perlindungan daripada hanyut kesan hempasan badai kekayaan duniawi yang boleh menenggelamkan sebesar-besar kapal 220,000 ton kelas Genesis. Maka dalam menghadapi kehidupan duniawi yang begitu mendambakan material sebagai asbab, adalah menjadi tuntutan kepada diri untuk mengikuti suatu proses didikan diri yang tersusun dan holistik dengan harapan agar diri menjadi seorang insan yang bukan sahaja mampu berwaspada dan menghadapi badai duniawi malah menjadi agen perubah dalam ummah yang begitu tenggelam lemas dalam duniawi material semata.

WALlahu'alam